NEWS

BISNIS

BOLA

SPORT

INDEPTH

YouTube Mulai Demonetisasi Konten yang Bahas Virus Corona

Jumat, 6 Maret 2020 | 07:01 WIB
Foto :
  • wartaekonomi
(FOTO: Unsplash/Christian Wiediger)

YouTube telah mendemonstrasikan video tentang subjek sensitif sebelumnya. Video-video dengan topik corona diizinkan untuk tetap di platform namun mereka tidak dapat menghasilkan uang dari layanan iklan bawaan YouTube.

YouTube mengatakan bahwa wabah corona sekarang dianggap sebagai topik sensitif. "Dengan demikian, semua video yang berfokus pada topik ini akan didemonetisasi hingga pemberitahuan lebih lanjut," Tom Leung, petugas produk di YouTube, sebagaimana dilansir dari TheVerge, Jumat (6/3/2020).

Tom Leung memastikan kebijakan ini dibuat oleh YouTube untuk melindungi para pengiklan. "Untuk video hari ini, saya tidak akan langsung mengomentari berita terkait kesehatan baru-baru ini karena A, saya bukan profesional perawatan kesehatan, dan B, saya tidak perlu video saya di-demonetisasi," kata Linus Sebastian, pembawa acara Linus Tech Tips.

Sebastian bukan satu-satunya pembuat video yang khawatir tentang video mereka yang di-demonetisasi. Jonathan Downey, yang memiliki saluran permainan populer Spawn Wave, membuat video baru-baru ini tentang Game Developers Conference ditutup.

Dia mencoba untuk menghindari menggunakan kata "corona" dalam upaya menjaga videonya tetap bisa dimonetisasi, namun tidak berhasil. Pembuat YouTube lainnya yang menjalankan saluran Nintendo Prime mengatakan "dua atau tiga" video yang mereferensikan virus corona, mengalami hal sama.

"Saya membuat singkatan untuk mengatakan corona virus dengan singkatan CV, tapi masih ditandai sebagai tidak cocok," kata Downey. 

"Itu ada di video tentang GDC (Game Developer Conference) yang dibatalkan, jadi mungkin peristiwa yang terkena corona yang dibicarakan dapat memicu bot mereka untuk ditinjau juga."

Topik Terkait
Terbaru